Belajar dari Mereka

(nggak tau berapa lama waktu buat ngelengkapin artikel ttg ‘mereka’ ini, tapi ngak ada salahnya untuk memulai)

Pak Taxi

emang selalu bisa menuhin target harian pak?
“wah enggak non, maaf ya, sampe jam segini aja uang yg bapak pegang cm xx rupiah dari jam 4 pagi sampe sekarang” (klo diitung cm separo dr target) ini si bapak ya ngapain juga pake minta maaf ngasih info begituan doang..😕
hooo,, iya iya.. krn baru kali yaa,, mudah2an nanti bisa penuh ya targetnya..
dan berceritalah si bapak panjang lebar lengkap dengan rumus hitung2annya,, nah ya udah jam segitu ak kan ngantuuk.. sampe tiba2..
nah, bapak mah nggak jago soal ngitung persen2annya neng, klo sesuai itungan yg tadi, kira2 bapak dapet berapa ya?
…berputarlah itu otak yg udah setengah tidur..
… xx kali yy trus dikurangi zz,, trus dikali nn%.. dibuletin kira2 ……
…. mendadak melek…..
ya Tuhanku, cuma segitu doang,, sepanjang itu jam kerjanyaa.. ak yg semi leyeh2 aja bisa lebih gede..
…….trus ya mikir…….

Buat jam kerja dari jam 4 pagi sampe jam 12 malem, belum tentu honor harian yang mereka peroleh bisa gede.. klo memenuhi target aja paling banter 100rb lebih dikit yang bisa dibawa pulang.. itupun klo dipikir2, kapaan ya ketemu anak2nyaa..
Trus ternyata, ya memenuhi target itu nggak bakalan sering, apa karena taxi yg baru beredar kali yaa.. (berharap nantinya udah lebih banyak lg penghasilannya).. terakhir nanya, pendapatan seharian cuma separo dari target..  kebayang kan.. paling banter bawa pulang uang cuma 50rb per hari, itupun ak udah nanya sama pak taxi jam 11 malem (yg notabene udah tarikan terakhir sebelum balik ke pul dan pulang)..
Trus herannya, nggak satupun dari mereka ngeluh.. bahkan tetep baek k pelanggannya.. dan sodara2, itu udah paling malem lho,, jd klo mau adu2an tahan2an emosi, ambil aja contoh yg paling malem,, masih bertahan baek ato nggak sih dia??

Banyak2 bersyukur deh, klo hidup kita udah dimudahin ma Allah.. bisa punya waktu untuk nulis ginian aja udah baguus.. orang mah masih diluaran kali cari uang kali jam segini..
Selaen itu, belajar jg, gimana orang ikhlas menjalankan pekerjaannya sehari2.. kadang itu cara satu2nya sih kita bisa bertahan doing something yg mungkin nilainya nggak besar, tp bermanfaat bagi orang lain, dan yg terpenting kita tetep bisa bahagia..
love what you’re doing lah istilahnya..

Pak Bakso

Kalo yg ini cerita ttg pak bakso kesukaan aku.. udah tua banget si bapak.. jadi aja dipanggil ‘aki’ sama kita2.. trus krn udah tua, jd agak2 danger klo dikasih pesenan yg agak merepotkan (nggak pake ini, pake itu, ini dibanyakin, itu sedikit aja) tanpa ditungguin, pasti aja ada salahnya..
udaah,, ini uangnya,,, makasih ya pak
kembali kasih neng” slaluu kayak gitu jawabnya.. berkesan,, karena beda sama yg laen…
klo lg nungguin pesenan, ya suka ngobrol.. iseng2 nanya..
pak, klo sehari habis nggak biasanya?
ya nggak neng, kadang habis, kadang enggak.. kadang untung,, kadang rugi..
iiih si bapak sabar amat sih.. kadang rugi nya itu lhoo.. tetep aja lempeng pas ngomongnya..
kalo habis, sehari dapet berapa??
0h, 50ribu neng
Haaaaaa…. habis aja cuma untung segitu doang.. klo pas rugi gimana,, uang segitu nutup yg ruginya dong.. sediih.. kasiaan T__T

…….hari -hari berlalu………
tiba2 si bos “meeeee,,, itu pak baksomu kecelakaan,,, gerobaknya kebalik, banyak yg pecah ktnya mangkoknya
langsung…. sketika itu juga mulai itung2an.. udah cm segitu pendapatan maksimal sehari-harinya,, trus klo buat beli mangkok lagi gimana.. klo harus benerin gerobak uangnya darimana.. ya ampuuun :(( …  paniik.. tp nggak bisa ngapa2in.. rumahnya dimana aja nggak tau..

…….2 minggu kemudian……..
ting.. ting.. ting…
ehh.. “itu pak baksokuu bukaaan??” teriak2 ke OB kantor..
iyaah,, si aki ituu..
ngeliat smuanya udah baek2 aja, rasanya lega.. alhamdulillah nggak banyak yg rusak n si aki bisa jualan lg..
dan aku bisa makan bakso lagi.. hehe (tetep yaa)..
pak, kemaren jatoh yaa?
iya neng, tp nggak papa kok.. dikit aja yg rusak” (entah beneran ntah nggak)
si bapak asa sabar ajah siih.. tetep senyum n baek hati klo lg ngelayanin.. nggak ada ngeluh2nya.. sampe pas ujan2 juga masih aja lempeng ngelayanin pelanggannya.. terharuu..

iyah ya.. jd orang mah harus ulet klo mau usaha.. harus baek klo ngelayanin orang yg jd langganannya.. n tetep ikhlas apapun yg terjadi.. klo diistilahin, masa2 susah ini disebut “planting seeds” aja.. masa2 seneng krn dapet rejeki disebut “harvesting”.. kyk siklus aja sih.. bukan gagal ato berhasil.. cm tahap2an yg harus dilalui..

yah smoga bisa belajar buat jadi kyk mereka.. dan lebih beryukur lagi dengan apa yg didapat dan dimiliki sekarang, dan tentunya tanpa berenti berusaha… trus satu lagi yg terpenting..
love what you’re doing, because not everyone could do what they love😉

yowes, 2 bapak dulu yg diceritain.. smoga ada kesempatan ‘menginterogasi’ orang2 sekitar yg mengagumkan.. hehe.. doakan saya bisa memberikan sesuatu yg berguna bagi sesama yaah.. semangaaat semuaaa😉

One thought on “Belajar dari Mereka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s