Dunia Kami: Dunia IT

Sebelumnya, tanpa bermaksud menghina atau merendahkan siapapun.. tulisan ini hanya dibuat untuk menyampaikan uneg2 semata, kalo ada counter-back dari pihak bersangkutan, Alhamdulillah, malahan membuka mata dari sudut pandang lain.. kalo nda, ya buat pelajaran bersama saja..

Kita punya istilah IT dan TI.. IT seperti yang kita tau adalah Information Technology.. TI, pertama bisa dimaksudkan di sini adalah Teknik Informatika yang tentu saja saya wakili sudut pandangnya di sini.. TI juga termasuk segala sebutan jurusan di instansi yang berbeda terkait pelajaran dan perkuliahan mengenai dunia komputer dan teknologi informasi.. TI yang kedua bisa berarti Teknik Industri.. yang di sini saya tuliskan dari sudut padang saya sendiri.. dari pengalaman diri sendiri, jadi kalo ada kesalahan, ya berarti karena belum mengalami atau mengetahui hal2 yg dianggap masih salah itu jika dilihat dari sudut pandang orang2 yang berkecimpung di bidang ini..

Sebenarnya sih bukan TI, teknik industri aja sih,, jurusan apapun lah,, yg pada akhirnya berkecimpung di dunia IT dengan level sebagai manajemen..

Kami dididik untuk jadi bos, bukan pekerja..

Hehehe.. dulu dengernya biasa aja.. klo temen2 dari Industri ngomong kayak gini.. songong sekaligus optimis.. jadi cuma senyum aja tiap denger mereka.. memang aku sadari sih, mereka belajar banyak hal, bisa banyak hal, untuk hitungan kuliah yang sama2 4 tahun, tapi ntah mendalami banyak hal juga atau tidak.. dan pada akhirnya memang menemui banyak bos dan wiraswastawan dari jurusan ini..

Kami biasa didoktrin jadi yang orang paling pintar di lingkungannya..

Kalo ini mungkin yang biasa ditemui di kalangan anak Informatika,, terutama Informatika ITB, jadi jangan heran kalo nemu anak IF ITB yang sangat sangat songong.. karena kampus dan masyarakat mendoktrin dan mendidik kami untuk seperti itu.. kenapa masyarakat juga, coba aja ngobrol bareng orang dari dunia akademis, dengan obrolan seperti ini:
T: kuliah dimana de?
J: ITB pak..
T: woow.. jurusan apa?
J:  Informatika..
J: waaaw.. pasti pintar dong..
J: (cengar2 sambil berkata dalam hati, iya teman saya pintar2 pak, tapi belum tentu sayanya..)
Nah cobain aja ngerasain kayak gitu 4 tahun dan mungkin keep going setelah masuk dunia kerja sekalipun.. dan coba aja klo masih bisa ngerasa rendah diri ato tidak merasa ‘lebih’ pintar dari orang lain.. percaya deh, bukan bawaan lahir wes klo nemu anak IF sedikit songong ato sombong.. ya kayak begitulah kami dididik dan diperlakukan oleh orang lain.. klo akhirnya jadi pinter beneran ya baguus alhamdulillah berkat doa banyak orang bisa jadi pintar beneran.. ato nda krn kebiasaan didoktrin sebagai anak pintar jadi ekstra usahanya jadi pintar beneran, ini alhamdulillah juga.. tapi klo nemu yg udah songong, dong2 pula,, ya maap, maap, anggep aja produk gagal😀  mungkin saya masuk golongan yg terakhir ini :p

Beda lagi sama anak perminyakan, mungkin, dari observasi beberapa waktu (CMIIW).. kalo sepemahaman aku mereka dididik untuk jadi orang2 yang tangguh dan berpenghasilan besaar😀,, begini begini klo denger obrolan orang di luaran tentang anak dari jurusan perminyakan:
T: jurusan apa de?
J: teknik perminyakan
T: kaya dong ntar kerja di perusahaan multinasional
J: (pasti cengar cengir juga😀 )
Nah mereka didoktrin seperti ini pula di masyarakat, jadi pasti usahanya ekstra pula untuk jadi apa yang dikatakan masyarakat.. nah kalo di kampus mereka dididik untuk jadi tangguh.. pada akhirnya jadilah mereka seperti apa yang dikatakan orang lain tentang mereka..

Yah begitulah, bagaimana kami dididik dan didoakan masyarakat, akan menjadi seperti itu pulalah di kemudian hari.. yang hopefully bisa berguna pula pada akhirnya..

Sekarang masalahnya, bagaimana ketika di dunia kerja.. apa benar cukup dengan doktrin ini untuk bisa jadi sesuai harapan..??

Yang di atas itu tadi cuma selingan n pembukaan sih.. yang aku mau angkat di sini sebenarnya efek lain yg mengarah ke ‘kurang baik’ terkait keyakinan2 di atas.. Anggeplah anak industri harus jadi bos, anak informatika harus jadi yang paling pintar.. Okelah bisa jadi semua itu, tapi bener nda ngejalaninnya?? salah satu hal kurang yg aku temui di sekitarku terkait manajemen oleh orang industri atau jurusan lainnya di dunia teknologi informasi adalah jago (super jago) di planning, visi ke depan, anggaran, lobbying, dsb, tapi di bagian risk management dan pengetahuan terkait implementasi teknisnya kurang.. berdasarkan analisisku (CMIIW) sih karena klo bosnya aja nggak ngerti cara buat sesuatu sampe ke level implementasi teknis lebih dari anak buahnya, ya menurutku agak kurang.. ataupun pada akhirnya di mata pihak-pihak di level atas proyek berhasil, tapi pada tau nda sih kalo anak buahnya mati2an, ato tau nggak sih penghargaan yang seharusnya diberikan untuk orang2 teknis?? soalnya sejauh yg aku liat, di lingkunganku, ntah knapaa, susah sekali orang2 level ‘atas’ ini memberikan penghargaan yg semestinya untuk orang teknis esp programmer.. heii.. tanpa mereka, nda sukses wes pekerjaan kalian..

Berbeda lagi kasusnya sama orang IT (atau IF).. klo makhluk2 ini agak susah klo dibilang salah.. udah dibilang, dididik jd orang terpintar, masa nerima disalahin orang..😀 ini in extreme condition sih.. nda kok.. bisa lah nerima dibilang salah.. yg kasus umum sih sebenarnya ini, berpikiran terlalu teknis, hitam putih, 1 dan 0.. iyalaah.. klo nda salah ya bener.. beneran deh,, secara nggak langsung dunia pemrograman membuat orang2 yg terlibat di dalamnya jadi seperti ini.. susah amat bikin program yg abu2.. yg setengah2.. bingung juga kan yg pake aplikasi klo tiba2 ada tulisan begini:

“Apakah Anda yakin untuk menghapus teman Anda dari daftar pertemanan ini?”
“Ya” “Tidak” “Setengah Yakin”

Nah bingung kan klo ngejawab ‘Setengah Yakin’, apa coba efeknya habis itu?? pasti jadi tidak dihapus kan sama aplikasinya.. nah sama aja kan dengan pilihan Tidak.. makanya jadi adanya pilihan ‘Ya’ dan ‘Tidak’ aja.. 1 untuk Ya dan 0 untuk Tidak.. eh eh,, kadang dipikir2, bagus juga lho pola pikir begini, ntah knapa jd membuat banyak orang2 teknis pikirannya lurus.. ya karena klo salah ya salah, benar ya benar, nda ada yg namanya ‘setengah2’ ato ‘wajar2 saja karena yg laen juga begitu’ ato ‘wajar2 saja karena bos maunya begitu’.. yah begitulah, ada bagusnya ada jeleknya pasti suatu pola pikir seseorang itu..

Nah ini paparan buat teman2 yg mungkin nda hbs pikir nemu orang terlalu teknis, terlalu geek, ato susah diajak kerja tim,, ya karena pola pikirnya sudah terbentuk seperti itu.. yang sabar aja ngadepinnya.. sekali lagi bukan bawaan lahir kok😀 jadi klo menemukan lingkungan dan cara komunikasi yang sesuai, bisa kok sama2 kerja untuk suatu hal yang lebih besar..

Terkait oleh manajemen oleh orang selain dari dunia IT.. yg kebetulan banyak aku temui adalah berlatar pendidikan teknik industri, di sini aku bukan melarang ato mengatakan caranya salah ato mengkritik.. cuma mau memaparkan bagaimana dari sudut pandang kami orang IT tentang pola kepemimpinan orang dari basic Non-IT di dunia IT.. Beberapa hal yang aku dengan sangat memohon untuk mengerti hal2 sebagai berikut:

  1. Orang IT atau programmer manusia juga kok, bisa capek, bisa salah, dan yang jelas bisa marah kalo kepimimpinannya nggak bener
  2. Orang teknis itu pantas dihargai lebih, bahkan menurutku jauh lebih besar daripada yang orang2 manajemen dengan basic non-IT biasa berikan.. gini lho, kalian nggak tau gimana susahnya di lapangan.. gimana ngebuat sesuatu yg dianggap mudah oleh kalian, tp implementasi di lapangannya jauh lebih sulit.. “tinggal gini doang lho, gampang kan”.. ya iyalah gampang.. manusia gitu yg mikirnya, siapa coba yg menciptakan manusia, Allah kan,, dengan segala kebesarannya bisa membuat makhluk super pinter.. nah ini disamakan sama manusia yg lagi in progress dalam menciptakan sesuatu yg bisa melakukan sesuatu,, ya susahlah..
  3. Jangan sekali2 berani2nya bilang klo urusan teknis nda ada apa2nya daripada urusan administratif atopun manajemen..  cih.. ya silahkan aja klo bisa kayak gitu..  yg selevel dan sepinter  Steve Jobs pun butuh insinyur IT nya buat mewujudkan konsep ipod dan iphone nya.. jadi silahkan klaim idenya, kreativitasnya, konsep awalnya, tapi bukan hasil kerjanya🙂 terutama yg cuma konsep awalnya judul kerjaannya doang tp bukan konsep implementasinya.. contohnya gini: konsepnya sekedar mau buat hp canggih.. trus nge-klaim suatu smartphone hasil karyanya, padahal yg ngedefine fungsi smartphone itu orang laen.. nah jangan sekali2 kayak gitu yaa🙂
  4. Jangan meremehkan pekerjaan orang IT karena dianggap cuma supporting aja.. klo perencanaan dan implementasinya bener, kebantu wes kerjaannya.. sekarang matiin aja server bank dunia.. dan tetep berani bilang orang IT bukan apa2 ato siapa2..
  5. Terkait dengan pola pikir orang IT yang benar atau salah, orang juga menuntut orang IT untuk seperti itu.. mana ada kan yg mau ngerti klo iPhone 4 penangkapan sinyalnya lemah.. mana ada yg mau ngerti klo tim yg bikin ngejawab publik dengan kata2 seperti ini: ini kurang satu line program lagi supaya bisa berjalan sempurna (dari mungkin jutaan line program).. mana ada yg mau ngerti kesalahan kecil macam itu.. yg ada kan kuat ato lemah dalam nerima sinyalnya.. mana ada yg ngehargai 99% hasil kerja klo 1% nya bercela.. beda kan ma profesi yg laen.. pasti ada lah batas kewajaran yg bisa diterima.. lebih dari 50% bahkan batas kewajaran yg diijinkan seperti di dunia penegakan hukum atau politik..
  6. Jangan sekali2 ‘sok’ pintar klo menjadi manajemen untuk pekerjaan IT tanpa pemahaman yg cukup tentang itu,,, iyah wes pasti anak buahnya tetep sopan aman terkendali, tapi siapa yg tau di dalem hati mereka masing2 klo bosnya aja kalah pinter.. udah pasti tipe2 bos kayak gini mah akan meng-iyakan semua permintaan klien, tapi nggak peduli gimana pontang-pantingnya yg ngerjain,. nah dia enak cm ngawasin doang, nah yang ngerjain??!!
  7. Jadi, silahkan jadi bos kami, silahkan jadi manajemen di dunia kami, silahkan jadi partner kami (ini klo sukur2 bisa jadi bos di dunia kami sendiri,, amiin..), silahkan masuk ke dunia kami, tapi tolong hargai dan belajarlah banyak tentang cara implementasinya juga supaya klo ngasih kerjaan tau loh itu tu susah ato gampang.. nda susah kok.. di level konseptual aja.. nda perlu sampe ke mantengin kode-kode nyariin titik koma ato tanda kurung yang ilang.. tapi konsep yang terkait dengan implementasi teknisnya,,😉 ngerti kok, anak2 manajemen atau teknik industri sangat2 jago kalo diminta menganalisis whole system yg multi bidang keilmuan.. makanya banyak dari kalian yang ada di level manajemen.. tapi nda ada salahnya kok klo mau terjun n total di suatu bidang dan mengerti banyak tentang bidang terkait..
  8. Orang IT terbiasa dengan pola pikir yang rapi dan prosedural, karena sekali lagi, pola pikir itu terbentuk seiring lamanya di dunia IT ini.. jadi kalo menjelaskan suatu keinginan atau aplikasi yang ingin diimplementasikan, nggak susah kok membantu tim teknis memberikan rincian langkah yg harus ditempuh.. dari input yg diinginkan dan menghasilkan output yang diharapkan, proses yang ditengah2 ini apaa.. nah ini yg minta tolong di didefine.. klo nda bisa, ya silahkan hire system analyst berbasis IT untuk membantu mendefinisikan.. jangan hire lagi2 yg non-IT.. It would bring greater result for sure.. bukan masalah arogansi jurusan disini.. tapi bener kan.. klo sesuatu di handle sama yg ahli n lebih berpengalaman pasti jadinya lebih bagus kan.. lha udah capek2 kuliah lama2.. masa iya masih aja dong2 n kalah sama yg nggak dibelajarin pas kuliahnya.. silahkan jadi bosnya, tp langkahnya harus benar tentu saja..
  9. Dunia IT juga sama dengan profesi yang lain.. semua orang ingin aktualisasi diri.. naek level ataupun jenjang karir.. begitupula di dunia IT… nggak bisa terus2an seseorang diminta jadi programmer seumur2 kecuali memang dedikasi dan passion hidupnya di sana.. jadi buatlah kebijakan terkait aktualisasi dan skill upgrade untuk para programmer ini.. ntah ilmu programmingnya, ntah ilmu analisis sistemnya, atau ilmu manajerial proyek IT nya.. sekali lagi bukan terkait uang aja hal mengenai kenaikan level dan aktualisasi diri ini, tapi lebih ke peningkatan pengetahuan dan pemberdayaan SDM di dunia IT aja.. klo dalam peningkatan level ini dia menemukan jati dirinya di dunia programming, silahkan.. menemukan dirinya senang belajar, silahkan,, menemukan dirinya senang dalam manajemen proyek, silahkan.. yang penting disediakan aja media aktualisasi diri ini..
  10. Last, but not least,, bisa juga kok orang IT yg seringkali disebut Geek bisa jadi bos.. salah satu orang terkaya di dunia, atau orang diklaim terpintar di dunia, atau termasuk dalam The World Most Influential People versi Time Magazine dari dunia IT juga.. sebutlah Bill Gates dengan Microsoft-nya yg dipakai jutaan orang di seluruh dunia, Steve Jobs dengan Apple-nya yang bisa menciptakan tren ‘fashion’ dalam urusan gadget, Marc Zuckerberg untuk Facebooknya (nah sapa nda punya facebook?), dan ‘Twitter Guys’ – Biz Stone – Evan Williams – Jack Dorsey yaitu para pencipta twitter yg mengubah cara dunia dalam hal sharing berita.. habis nulis poin ini baru sadar juga betapa besar influence IT di dunia ya.. jadi lifestyle bahkan seperti urusan gadget dan jejaring sosial😕

Yah begitulah,, tulisan di atas bukan berarti semuanya belum dipahami, yah beberapa poin pasti si A dah tau dari jaman jebot.. poin2 lainnya pasti si B juga tau tapi si A belum tau, dan begitu pula sebaliknya.. buat pemaparan aja sih.. semoga berguna untuk semuanya yang membacanya.. sebagai bahan pembelajaran sama2.. aku sebagai orang berlatar pendidikan dan bekerja di dunia IT mau orang2 yang berprofesi di dunia ini lebih dihargai.. sekarang mungkin cuma dengan tulisan ini,, mudah2an ke depannya bisa lebih praktikan dan real lagi.. dan aku benar2 nggak terima kalo ada yg nggak ngehargai pekerjaan programmer (karena udah belajar juga ak nda jago2, makanya sadar penuh klo jadi programmer itu susah, jadi bohong klo ada orang bahkan dosen sendiri yg bilang klo pekerjaan programmer itu paling gampang untuk dunia IT.. susah koook..).. nah di sisi lain, aku pribadi masih perlu banyak belajar bagaimana memahami pola pikir orang yg bisa dikelompokkan berdasarkan dunia kerjanya, core business usahanya, ataupun latar belakang pendidikannya.. semoga pada akhirnya semuanya bisa sama2 ngerti.. terakhir, tulisan ini juga sebagai pesan aja sih untuk memperlakukan dengan lebih baik siapapun, orang teknis di bidang apapun, oleh kalian2 manajer dan bos berlatar belakang apapun😉

when everything is about never ending learning, it’s so damn exciting, isn’t it😉

Nah, mau marah klo aku salah ngomong silahkan.. yang mau menambahkan silahkan.. sekali lagi ini dari sudut pandang aku dan lingkungan aku.. dan tanpa arogansi jurusan.. kalo salah, ya itu tadi, berarti masih kurang pengalaman ngeliat yg caranya benar.. untuk generasi muda, temen2 seangkatan dan seumuran aku, aku yakin kok kalian lebih daripada ini.. pasti bisa membuat atau membawakan sesuatu dengan lebih baik lagi.. buat apa kita dididik, diospek, didoain banyak orang, diberikan pembelajaran oleh banyak orang tapi nggak bisa memberikan sesuatu yang lebih baik lagi.. banyak pelajaran dari yg tua2 udah berikan.. belajar dari yg benar dan lebih belajar lagi dari yang salah.. jadii,, semangat ya smuaa😉 untuk bisa sama2 lebih baik lagi..

7 thoughts on “Dunia Kami: Dunia IT

  1. Tulisannya bagus… Banyak mengangkat kisah nyata…

    Tapi ya setuju juga, orang IT emang kurang dihargai di Indonesia, kecuali mungkin kalo bosnya orang IT juga🙂

  2. great observation, amee ^_^
    welcome to the real world, the real jungle of life..

    “when everything is about never ending learning, it’s so damn exciting, isn’t it”

    at least, you have the basic point there.. as long you can see it as learning process, no need to worry (too much).. because people only know from what they’ve learned, not from what they’ve been taught. so, if there are some people with their mind-that-you-think-it-is-odd-or-confrontative-with-your-own-mind.. just consider it as that person has another understanding within his/her own point-of-view.

    may in that situation.. you can try to ask him/her or your own self, “perbedaan itu.. apakah untuk diadukan atau dipadukan? apakah untuk dibandingkan atau disandingkan?”

  3. mbak ami, artikelnya bagus!
    kirain programmer ga dihargai di perusahaan “kecil” aja,,
    btw ini aku banget -> aku benar2 nggak terima kalo ada yg nggak ngehargai pekerjaan programmer (karena udah belajar juga ak nda jago2, makanya sadar penuh klo jadi programmer itu susah,
    ijin share ya🙂
    btw, what is your passion, mbak?😉

  4. Betul mbak, kesel saya klo manajer IT tapi bukan dari jurusan IT..alamat semua permintaan client bakal di approve semua,padahal ngerjainnya hampir ga mungkin

  5. perlu komunikasi juga. kalau engga mungkin, dicoba dikomunikasikan. komunikasi ini juga banyak bermasalah di orang2 IT. kebanyakan berkomunikasi sama mesin soalnya :p

  6. Di dunia nyata “Pembeli adalah Raja”, ini berlaku jg di dunia kerja “bos lah yg membayar karyawan”, orang teknis ngga perlu banyak penghargaan yang penting adalah “kepuasan” bila hasil karyanya bermanfaat, terutama bermanfaat bagi banyak orang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s