Infotainment Tralala

Akhirnya.. akhirnyaa.. dunia pertelevisian Indonesia membaek juga.. setelah muak sekali sama yang namanya infotainment karena itu menurutku salah satu pekerjaan paling jahat yang ada.. karena untuk menghidupi sekelompok orang, mereka harus mengangkat aib orang lain dan bahkan temen seprofesinya.. jahat kan??

Dan akhirnya mulai dilarang perlahaan.. horeee…. ya bener juga sih kalo dipikir2 alesannya.. nda memenuhi tiga kode etik jurnalistik.. ini saya yg bukan orang jurnalistik aja ngerti.. berita kan setidaknya harus berstatus ‘confirmed’ sebelum di tayangkan kan ya.. lha infotainment apalagi yg kampring malah baru gosip doang udah ditayangin.. ckckckckck..
Trus trus ada lagi menayangkan prosesi perceraian orang.. sekarang ak tanya sama MC dan semua orang yg terlibat di dalemnya, mau apa ditayangin gitu ke seluruh publik hal yg paling menyakitkan di hidup Anda?? nda mau kaaaan…

Kata Ibu, “di agama aja dilarang bergosip, nah ini dengan bangganya memproklamirkan dirinya sebagai ‘Ratu Gosip’ sambil berlenggok2 ria pake baju kurang bahan.. (setelah melihat suatu infotainment ntah di tv manaa gitu yg judul acaranya Ratu Gosip kalo nda salah).. itu mah udah dosa.. dobel2 pula mi.. bangga lagi.. heran..”

Hal laen lagi yg aku nda suka ma infotainment, beberapa hari bahkan minggu bahkan bulan, beritanya ituuu ituu lagi.. bosaaan.. yg nggak ngikutin tp sekali ngeliat di tivi di fasilitas publik aja sampe tau kalo beritanya berulang.. tuh kaan ketauan kekuranga bahaan.. trus trus buat wartawan infotainment, bangga nggak sih bisa nayangin aib orang?? bukannya kebanggaan tertinggi buat para jurnalis kalo bisa dapet berita bagus yg bermanfaat bagi orang yg membacanya ya??

Hampir sepertiga (32,18 persen) dari total pengaduan masyarakat ke Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) adalah pengaduan kepada tayanganinfotainment. (Kompas.com)

Nah, terkait isu akhir2 ini tentang kasus ariel, KD, dan sebagainya.. banyak orang mengeluhkan efek buruknya bagi remaja dan anak kecil.. nah sekarang kalo aja medianya nggak nayangin kan nda ada efek2 berlebihan kayak gitu.. jadi kalo menurutku sih salahnya media sampe video ariel ato kasus kd-raul sampe ke anak2 dan remaja beserta efek buruk dan baeknya (itupun kalo ada efek baiknya) .. udah tau itu privasi orang, kok ya diumbar2.. sekarang efek baiknya penyiaran atas hal2 tersebut apa coba?? ada gituu? sok silahkan di-list kalo ada.. belum lagi udah tenang2 nda tau berita, karena jarang browsing2 internet,, eh di media pertelivisian ataupun koran diberitain habis2an, kan bikin penasaran juga pastinya.. berani taruhan aku, kalo di atas 75% orang yg donlot ato udah nonton video Ariel taunya dari pemberitaan dan bukan dari temen ato media jaringan sosial lainnya.. nda semua orang kok update.. nda semua orang kok kerajinan nyari video dengan growing hit rate di youtube atau blog.. nda semua orang juga nge-twitter.. tp hampir semua orang baca ato nonton berita kaaan..

“Karena itu kemudian program infotaintment ini harus melalui lembaga sensor film. Ini dilakukan untuk menjaga agar program infotaintment tidak melanggar hal-hal yang kami sebut tadi”. (Kompas.com)

Asiik asiik.. harus melewati lembaga sensor.. nah masalahnya beritanya kan ganti2 tiap mau tayang.. trus lewat badan sensor dulu.. trus pasti delay beritanya.. trus lama2 ketinggalan jaman.. trus lama2 ilang deh.. (jahat ya aku).. tapi dipikir2 mba2 yg bawa acara di infotainment punya profesi laen juga kok selaen jadi MC nya.. mudah2an production house-nya juga, jadi klo ditiadakan masih ada pekerjaan pembuatan acara tv laennya yg lebih berguna.. amiiin..

Kemudian, infotainment adalah tayangan yang dibuat oleh sebuah rumah produksi (PH) yang hanya mencari keuntungan semata. PH itu lembaga sosial yang berbeda dengan sebuah perusahaan yang bergerak. (Vivanews.com)

Jadi mau tau, misi dan visi tiap2 sebuah infotainment itu diadakan.. yg sejujur2nya dan tidak terkait uang.. bisa tolong disebutkan? dan adakah dari yang tersebut tersebut bermanfaat buat orang lain? contoh seperti ini: “menyajikan berita aktual artis”.. berita itu bukannya suatu hal yg bersifat ‘confirmed first before published‘ yaa?? bukan sekedar gosip.. nah inii…

Pengangkatan gosip menjadi “berita” oleh Infotainment dinilainya telah menghina profesi jurnalistik. “Seorang wartawan cetak atau radio jungkir balik, mati-matian mencari berita, konfirmasi kepada semua pihak. Tahu-tahu ada infotainment yang menayangkan berita yang bersumber dari kabarnya. Itu kan nggak enak,” ujar Abrar. (Vivanews.com)

Nah kaaan.. dianggap anggota pers dan jurnalistik pun tidak.. nda didukung pula.. sejauh ini belum nemu berita yg mendukung penuh keberadaan infotainment sih.. yg ada palingan untuk mendompleng ketenaran artis.. trus si artis dan managernya seneng.. trus pas udah terkenal n banyak skandal diberitakan pula.. trus artisnya marah2.. trus.. trus aja kayak lingkaran setan yg selalu kembali k titik2 dimana banyak sedihnya daripada senengnya yg di terima si artis..

Mudah-mudahan lah kebijakan terbaru ini dengan menyesor tayangan ini bisa memperbaiki media pemberitaan di Indonesia khususnya yang terkait artis.. dan bisa memberikan penghargaan lebih tinggi lagi ke profesi jurnalis.. yg jujur aku kagum banget sama profesi yg satu ini, karena nggak gampang jadi orang yg pertama tahu tentang suatu hal, habis2an konfirmasi, terus menuliskan kembali supaya bisa dimengerti oleh orang lain dan dimengerti dari sudut pandang yang tepat.. dan yang terakhir semoga bisa memberikan pemberitaan yg at least tidak berdampak buruk bagi anak2 dan remaja, walaupun tidak memberikan efek baik juga.. nda apa.. perlahaan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s