Only Human

Sekarang, pilih aja.. udah dosa cerita jeleknya orang tp ntar jd kayak gitu jg.. ato dosa aja sekarang, tp untuk suatu yg lebih baik nantinya dengan belajar mana yg salah mana yg benar..

It’s not that I’m perfect.. it’s just one way to learn about something and someone I don’t want to be..

I can say that I’m lucky enough to learn something without be one of them.. or already :p

“emang anaknya gimana mi?”
pasti punya feeling kan klo liat orang pertama kali dia itu bener ato nggak, ato bukan bener ato nggak deh,, ada yg salah ato nggak.. nah ya kayak gitu orangnya.. pertama kali liat yg terlintas di otak adalah hmm something wrong with this one.. dan makin kesini makin terbukti kan deng kelakuannya.. klo ak mau bilang, yg slama ini ak cm bisa bengong2 liat karena adanya cm di sinetron, ini lah salah satu bentuk nyata tokoh cewek sok, judes, (semi nda yakin jg anaknya pinter), songong, n yg pasti kurang hormat ma yg lebih tua.. yg suka nonton sinetron pasti ngerti lah tokoh2 berbentuk kayak gini..

“kenapa kalian merana begini?”
tersebutlah nun jauh disana seseorang yg ak heran slama kuliah belajar apa aja sih sampe ngitung gaji pegawainya aja nggak bisa dan dengan semena2nya meng-nol kan smua gaji anak buahnya.. anak sd aja bisa ngitung,, ini kuliah tinggi2 nda bs ngitung.. okelah lah lg miskin.. tapi tapi tapi.. status fb nya: ‘ingin macbook pro’.. sminggu kemudian ‘lagi mencoba new macbook’.. bbrp saat kemudian ‘ingin iphone’.. bbrp minggu kmudian ‘susah ya ngetik sms di iphone’.. bbrp bulan kemudian ‘wanting ipad’.. nah selanjutnya udah keburu di hide di fb,, penting ya ngikutin perkembangan orang macam ini.. terkadang berpikir, kasian klo ntar punya anak, pasti nda berkah makan rejeki dan hak orang lain gitu.. kok dia bego sih nda mikirin masa depan keluarganya yg sooner or later pasti memburuk secara moril.. klo cerita ini dilanjutkan kayaknya hbs berhalaman2 deh, jadi sebaiknya jangan..

“emang beliau orangnya gimana sih?”
nah kan beliau project manager-nya nih.. kerjaannya terhambat jadi belum ada pemasukan, tapi dianya nda ngapa2in buat memperbaiki keadaan,, trus pegawainya kan butuh buat operasional agar tetep bisa menjalankan pekerjaan itu,, trus jadi pinjem k beliau,, trus dengan hebatnya dikenain bunga pinjaman yg hrs tepat waktu dibayarkan per bulan.. trus tetep, pegawainya nda dibayar.. trus tetep nda membantu mencari uang buat bayar pegawainya.. what a great boss right?? enak yah.. kaya raya sambil leyeh2.. last.. correction, replace all ‘beliau’ with ” (string kosong lebih cocok sepertinya)

“knapa nda mau daftar k instansi A?”
tersengarlah sbuah cerita klo isinya mafia smua di A.. trus jahat mbo ya jahat aja, nda usah pake ilang rasa malunya.. pada suatu hari, A dengan wakilnya pak X memberi pekerjaan pada suatu grup dengan nilai sekian rupiah.. yah cukuplah ya untuk operasional.. sisa sedikit ya itung2 untung namanya bisnis.. ketika dengan tenang2nya mengerjakan, datanglah si pak X dengan urat malu yg sudah putus berkata ‘tolong ya beliin anak saya yg lg kuliah disini mobil pake uang pekerjaan dr A’.. ya tuhanku.. betapa hebatnya yah orang jaman sekarang, nda bs korupsi di dalem instansinya, ya morotin outsourcenya.. mo jadi apa pak anaknya.. mbo ya mending2 klo buat bayar kuliah, lha ini??!!!

“kok cuma berdua? rencana awal 10 lebih bukan?”
tersebutlah suatu perusahaan.. yang bueesaaar.. punya gedung tinggi loh, bukan nyewa, nama gedungnya aja nama si perusahaan itu.. hebatkaaan.. mau kerja disana?? jawabannya: no no no no..
knapa??
pada suatu tahun, disuruhlah kami bekerja disana.. kok nda selese2? kebayangkan kerjaan 10 orang dikerjain 2 orang doang? awalnya okelah 10.. tp klo uangnya cm bs buat bayar 2 apa boleh buat kan.. n makin lama makin nda bisa buat bayar orang alias si yg kerja disananya, lagi lagi sodara2, nggak bisa ngitung gaji orang yg kerja buat dia.. udah manajer loh padahal.. bodoh yah.. udah dikirimin rinciannya loh.. masih tetep aja.. nah di tengah2 masa sulit tidak dibayar itu, diadakanlah suatu acara yg melibatkan clientnya.. tau nggak tau nggak?? tiap2 orang yg hadir wakil dari client ituh dikasih amplop isinya bbrp ratus ribu lah.. yg klo diitung2 lumayan buat bayar gaji tertunda berbulan2 ini.. tuh kan bodoh.. udah nggak bisa ngitung.. maen kotor pula pake suap2an.. untung tim clientnya jujur, jd ditolak deh itu amplop.. sukurin, malu, malu deh kmu.. dan sampe akhirpun uang tidak kunjung turun.. si orang makin susah dihubungi.. dengan gadget sekelas iphone dan blackberry yg dibuat spy orang mdh dihubungi.. buang2 uang ajah, dah gadgetnya bagus, tetep aja susah dihubungi.. nah yg kok ya bodohnya lagi, klo ngasih alasan nda bs dateng ato ktmu mbo ya mikir.. bohong juga mbo ya mikir.. masa bilang alesannya sakit, trus tapi update2 status fb lagi berlibur k kota manaa gitu bareng klubnya.. hmmmm…

menghidupi orang kaya.. gimana orang miskin mau perbaikan taraf kehidupan,, kalo yg kaya aja dibiayai ma yg miskin.. kayak lingkaran setan.. yg miskin makin miskin.. yg kaya makin kaya..

“jangankan kalian yg pihak outsource, kami yg tim internal pun capek menghadapi temen2 kami sendiri yg cara maennya ‘nggak bersih'”
curcolah 2 tim di suatu acara.. tim outsource dan tim pemberi pekerjaannya..
tim outsource (o)   : “nda turun2 uangnya bu.. jd nda bs bayar orang lagi buat bantu menyelesaikan :(“..
tim pemberi job (j): “padahal dr kmi turunnya udah 100% lho”😦
o : “iyah ya, ktnya malah rugi dengan dana segitu”
j : “oiyaa? sebesar itu dan rugi?”
o : “iya, karena ktnya kepotong buat ngasih ke departemen ‘bawah'” ato lazimnya di dunia proyek disebut dengan ‘kick back’
j : “nah, ya itu.. itu temen2 kami sendiri,, kami yg diaudit KPK,, padahal mereka yg memotong2 uang untuk ‘kick back'”
o : “ooh,, serba salah ya”
j : “iya, kami udah bikin desain bagus2 dengan anggaran besar yg sesuai, tp kepotong2 ntah gimana di bawah.. jd kualitas pekerjaannya kurang krn dananya terpotong,, kami yg tim teknisnya yg dipersulit, kami yg diaudit, kami yang mengawasi, kami yg memandu penyelesaian, dan tidak ada tambahan honor untuk itu..”
Kesimpulannya, sodara2, jgn jd tim teknis ato departemen teknis di suatu instansi.. capek boii.. dikit lagi uangnya.. tp dikit juga dosanya (amiin).. masuk aja k bagian ‘bawah’ suatu instansi tertentu (itu loh yang.. hmm.. ).. cepet kaya.. kaya uang n kaya dosa.. adil kan hidup..

“mahasiswa demo dengan membakar fasilitas kampus karena tidak kunjung dapat gedung baru untuk kuliah”
I just wanna say that is absolutely stupid stupid and stupid.. mbo ya bantuin nyelesain kek,, nyumbang kek.. lha ini merusak.. hrs beli baru kan buat ganti.. harus ada dana kan.. yg tadinya buat anggaran gedung baru jd buat benerin yg dirusak kan.. dibayarin mahal-mahal sama ortu, kok ya prakteknya vandalisme, bukan praktek teori yg diajarin di kampus.. ckckck…

“Belakangan, ia dilepaskan karena merupakan anak seorang petinggi lembaga penegak hukum.”
Lha terus knapaaaaaaa??? nggak ngerti deh cara berpikirnya orang dan polisi jaman sekarang?? ato emang dah dari dulu begitu..  apa kaitannya dilepasin sama anaknya petinggi penegak hukum?????? heran heran heraaan.. enak amat ya jadi anaknya orang kaya, anaknya petinggi, mau ngapa2in juga oke.. nda bakalan kena dampaknya.. masih mending2 klo yg dilepasin petingginya misal kena kasus.. bentuk penghormatan atas jasanya lah.. bentuk penghormatan untuk tetap menjalankan tugasnya lah?? ini anaknya??? emang ngapaaiiin.. nggak suka deh orang dapet privilege karena gifted dari Tuhan terlahir jadi anak ‘seseorang’ gitu..

nah cerita di atas adalah versi si ami.. bs jadi krn susunan kalimatnya tokoh terkait tidak benar2 ada di dunia (alhamdulillah dunia masih sehat).. tp yg tertulis di sini tetep dari inspirasi cerita di sekitarku yg percayalah objek nyatanya ada walopun allahualam beneran sejahat yg tertulis ato hanya sekedar mendekati.. (nda sehebat itu juga ami ngarang2 tokoh jahat di muka bumi ini, klo bisa mah udah jadi penulis skenario serial ato film2 superhero di amrik sana)..

berharap lupa sejenak.. karena klo keeinget kok ya emosi aja.. kok ya adaaa aja orang-orang tu.. serem yah klo ntar mentua jadi kayak gitu..

makin kesini, makin tua, makin kenal banyak orang, makin denger cerita orang, (yg lebih tua) kok makin sedikit bisa belajar dari mereka, yg ada malah mepertanyakan apa sih yang terjadi di dunia nyata selepas kuliah, kenapa orang bukannya makin pintar, tapi makin bodoh.. justru entah kenapa, dengan tetap bekerja dengan yg lebih muda, justru jd lebih bisa menjaga pikiran agar tetap lurus, karena mungkin generasi muda ini masih membawa napas idealisme di dunia kali yaah.. masih belum tau jelek2nya dunia kali yah, jadi belum terkontaminasi…
ohiya ohiyaa,, bisa ding belajar dari yang tua, belajar supaya nggak jadi mereka.. naaah..

sebenarnya nda semua orang sih,, percaya kok,masih banyak yang baik juga.. pinter2nya kita aja menyerap ilmu dari yg tua dan bijak.. atau dari yg tua, pintar, tapi jahat.. pinter2 aja menyaring apa sih yang mau dipelajari supaya bisa lebih baik lagi ke depannya..

semoga suatu saat nanti, semuanya tetap baik2 saja, dunia aman dan tentram..
mudah2an smua orang baik dan kusayangi slalu dijauhkan dari hal2 yang membawa keburukan buat diri sendiri dan orang lain., amiin..

p.s for future ami: klo setelah bertaun2 kmu jadi salah satu dari list di atas, benar2 jd orang yg merugi!!!

buat counterpart dari cerita2 di atas.. mudah2an mendinginkan hati.. karena pas kejadianpun ak sampe berkaca2 n terharu dengernya..

“neng, jgn cerita siapa2 yah” (maap y malah jd cerita k smua orang😀 )
“knapoo?”
“si itu (salah satu anak yg diurus bibi yg notabene hrsnya dengan supply uang jauh lebih lancar dr si bibi) pinjem uang neng,, tp bibi nda punya uang, kan akhir bulan, udah tipis.. dia mo pinjem 50rb,, tp bibi cm punya 20rb jd bibi kasih sgitu aja”
“lah, ngapain pinjem.. punya uang bukannya dia? kan dikasih orang tuanya”
“habis neng katanya, bibi kasian, kyknya kelaparan dia.. bibi mau ngasi makan tp nasi bibi yg nasi karung bau itu lho neng, nda tega bibi”
“hooo..”
“jd bibi pinjemin uang aja neng, 20rb, buat makan dia.. klo bibi ada lauk, bibi kasih,, tp ini pas hbs neng,, cm ad nasi karung bau itu.. jd seadanya”
Detik itu baru tau klo orang kecil itu dikasih jatah beras murah n disuruh beli itu..
Detik itu baru tau jg kualitas berasnya jelek lek lek yg bau karung goninya nda ilang mau dicuci kayak apa juga..😦 (ada indikasi korupsi nda ni dari segi subsidi beras murah, apa emang gitu kbijakannya?)
Detik itu sadar untuk sekian kalinya, yg hidupnya pas2an aja mau berbagi.. miris rasanya liat bos2 n manajer kaya itu yg masih aja picik pikirannya.. dan satu perkataan terakhir:

“bibi ya neng, klo punya uang lebih, biar sedikit, pasti pengen rasanya bagi2 k tetangga bibi yg lg susah”
nah, coba kalian lihat bagaimana rumah si ibu satu ini.. gimana kehidupannya.. gimana susahnya.. n gimana masih ada niatan buat bantu orang lainnya, yg terkadang lebih mampu dari dia.. dan gimana omongan ini bener2 diimplementasikan..

🙂

2 thoughts on “Only Human

  1. nice post anak ami…

    anyway, that’s life, ada-ada aja orang yang “aneh”, udah sangat berkecukupan tapi gilanya luar biasa, ada juga orang yang “aneh” versi dua, udah hidup pas-pasan, tapi keinginan berbaginya luar biasa…

    diambil hikmahnya, jalani yang baik🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s