O.C.D (Obsessive Compulsive Disorder)

Lagi mikir2 nih.. kayaknya ada yg salah deh ma diriku.. kok iya pelupanya makin parah.. sampe2 mau ke psikiater.. (kebanyakan nonton serial MD sih.. jd freak..)

trus suka ngelakuin satu hal berulang2.. sampe muncul istilah OCD di kalangan teman2ku.. (kita sih nyebut OCD buat segala macem disorder yg aneh2.. hihihi.. biarin lah..) nah baru mulai tertarik ma si OCD ini.. apa iya aku kena OCD..

Nah, pas baca2 lagi, jd agak2 ngerti lah, apa itu OCD sebenernya.. Nih hasil dari literatur yg aku baca..

Obsessive Compulsive Disorder atau biasa disebut OCD adalah suatu penyakit yang menyerang bagian mental atau jiwa yang ditandai dengan adanya pemikiran yang selalu berulang-ulang (obsessive) serta tingkah laku yang sering dilakukan berulang (compulsive) (Makalah tentang OCD – Doni N).
OCD merupakan sebuah kondisi di mana penderitanya mendapatkan rasa aman dengan melakukan perilaku tertentu lagi dan lagi dan lagi dan lagi. Sehingga perilaku ini mewujud seperti sebuah ritual (The Odd Brain – Dr Stephen Juan). (iyah ni.. pembelaan diriku klo lg ngecekin sesuatu berulang2.. demi ketenangan hati.. hehehe..)
Penderita OCD merasa tidak nyaman, karena pikiran bisa muncul berulang-ulang, mendesak harus dikerjakan, tidak wajar dan tidak bisa dikontrol. Penderita tidak menginginkan hadirnya perasaan itu dan dia tidak mengerti mengapa perasaan atau dorongan itu datang. Namun, dia tidak bisa mengendalikannya (http://ocindo.multiply.com). (frustating lho.. malu kadang udah ditungguin angkot ato temen, masih aja bolak2 ngecekin pintu udah kekunci ato belom, padahal seblomnya dah ngecek.. 2 kali malahan..)

Jika dorongan itu tidak disalurkan, penderita akan merasa sangat tidak nyaman, tegang dan cemas. Namun saat pikiran atau perasaan itu disalurkan, dia akan melakukannya berulang-ulang yang tentunya merugikan karena membuang banyak waktunya. (maaf ya teman, sekali lagi, demi ketenangan hati..)

Umumnya gejala penderita OCD adalah  sebagai berikut (MayoClinic, 2007):

1. Melakukan perbuatan secara berulang.
2. Mengingat-ingat sesuatu padahal gampang sekali diingat.
3. Was-was, melakukan secara perlahan.
4. Resah

Nah klo dicocokin ma poin-poin di atas:
Poin 1: ya, aku ngalamin ini.. itu lhoo.. ngecekin berulang kali pintu kekunci ato kabel dah dicabut dr colokan ato belom.. 3 kali lah minimal klo mo pergi2an..
Poin 2: ya, ini juga.. ini sama dengan pelupa kan namanya.. nama orang aja pake mikir.. topik yg direncanakan 5 menit sebelomnya mo dibahas aja bisa lupa..
Poin 3: ini namanya lambat kan.. iya aku lambat bener ngelakuin sgala sesuatu.. pake ricek dl biasanya.. nggak penting deh..
Poin 4: ya ini klo menjelang sidang.. menjelang dilamar (halah kejadian aja blom).. menjelang ketauan boong.. hahahaha.. poin ini relatif thd waktu lah yaa..

Nah, itu aja deh pembahasannya.. OCD stadium setengah deh klo aku.. hehehe.. belom OCD tp mengarah kesana..
Maaf atas segala keterbatasan.. maklum tanpa background study di bidang ini😀

31 thoughts on “O.C.D (Obsessive Compulsive Disorder)

  1. wahh,,ak juga sering gitu mi,,
    cm kayakna ga separah km,,

    ak yang paling parah waktu mo keluar kota, udah jalan lumayan jauh,,trus kepikiran rumah dah dikunci blm ya??kabel2 dah d copot blum ya??akhirna balik lagi deh kerumah,,wekekekekekekek,,

    ga pa2 mi,,
    itu namana teliti [positive mode on]

  2. Huehe..
    Gugling ttg OCD, ujung2nya ke blog ini juga..😀

    Saya juga berasa OCD nih mbak,. Source code yang sama dicompile berkali-kali, padahal ga diubah sama sekali.

    Mbak,, posting tulisan yang baru dong..

  3. heheheh….ia juga mba..
    aq taunya ini dari sebuah film yg menghadirkan wanita penderita OCD (Lawak)
    Dari film itu aku baru tau klo ternyata apa yg dirasakn oleh ku bukan hanya sesuatu yg aneh hanya pada diriku, ngelakuin aneh, kayak g bisa g dituruti, eh ternyata2, itu sebuah sindrom…
    copy ya mba…

  4. kayaknya ane juga OCD…. ada satu ritual aneh yg gw lakukan berulang dan gw sadar itu salah….. kadang ketika sadar gw gak pengen ngelakukan hal tersebut, tapi yang sering muncul dorongan untuk melakuakan hal tersebut…..
    sering ada dorongan buat ngambil baju yg uda pakai kemudian ane kelonin tuh baju…. sering banget ngelawan buat gak ngelakuain hal itu…..
    aneh bgt, ane sadar pengen lepas dari kebiasaan itu, tapi gak bisa……

  5. aku juga kaya nya kena ocd deh😦 ampun deh,, ngerjain sesuatu berulang ulang, padahal udah cek, tapi kurang yakin,, jadi mengulang dan mengulang..

  6. Hihihi… ternyata ada rekan2 senasib juga nih.. Sptnya aku juga ada OCD krn punya kebiasaan semacam itu, misalnya aku mesti berulang kali memeriksa sesuatu sebelum meninggalkan rumah / atau ruang kerja di kantor, sekedar utk meyakinkan diri sendiri, bhw aku sdh mematikan tombol lampu dgn benar, sdh mencabut colokan kabel dgn benar, sdh memasang / mengunci gembok pagar dgn benar, sdh mematikan AC, komputer, printer dgn benar… Pdhl dulu2 tdk begitu … namun sekarang, koq sulit banget untuk sekedar mampu meyakinkan diri sendiri kalau semua hal tsb (padahal) sudah aku kerjakan dgn benar … shg butuh bbrp menit extra utk hal2 tsb. Gimana ya, cara mengatasinya?

  7. ane banget, dl malah lebih parah, tiap berapa menit harus cuci kaki
    tiap mw lepas dr kebiasaan gt ko jd malah inget karma yg sm sekali g beralasan

  8. klo ane suka ngebuka tutup keran berulang2, nempatin barang suka diulang mulu,dll kalo gk ngelakuin itu rasanya kedepannya bakalan sial tapi klo udah dilakuin udh tenang, itu termasuk OCD gk ?

    • Kalo ocd sebenere lbh parah dr sekedar cek2 brg berkali2.. yg kita alami mirip ocd, tp nda separah itu.. bs aja krn emang kitany perfeksionis.. Cm klo suka brlebihan ngecek barang demi ketenangan hati, IMHO, emg gejala ad yg salah ma diri kita, wlopun nda bahaya, tp klo terus2an n merembet kmana mana ya nda baik juga..

      Cth yg mnurutku ocd bneran itu yg klo apa2 hrs ganjil jmlny, ato hrs slalu di kiri, dll..

      Amalia Rahmah http://mitrekasolusi.co.id

  9. gue g pernah ngerasain kerja ulangan cepet, apalagi ulangan yang hitungan yang menuntut ketelitian, padahal sudah selesai tapi pas mau ngumpulin takut ada yang kelewatan trus d cek berulang ulang padahal itu jawaban gue g bakal ganti, cuman bikin hati tenang

    trus ini hal yang paling g paham dan bikin ganggu, gue selalu harus ngecek 5 benda (HP, dompet, kacamata, sabuk, ipod), kalau pas mau pergi okelah gue bawa dan pake semua barang itu, tapi pas gue selesai mandi untuk hanya sekedar di rumah, dalam diri gue pingin memastikan bahwa dari 5 benda itu mana aja yang harus melekat sama gue di rumah ini, padahal jelas ngapain pake sabuk di rumah pake kolor gini, ngapain juga ngantongi dompet, yang butuh cuman kacamata sama HP kan ya ckckckck very annoying

  10. oya gue mau tanya, apakah kalian yang mengaku penderita OCD kesulitan dalam mengarang kata2 (misalnya pelajaran BI yang menuntut kalian mengarang cerita, atau ketika mau bikin makalah)?

  11. trus gue juga sangat disiplin waktu dan tanggung jawab, terkadang kurang disukai teman karena terlalu kaku dalam hal tanggung jawab

    misalnya kalo si A pinjam bolpen pada si B, lalu tanpa ijin si A meminjamkan pada si C, dan si C menghilangkan bolpen tersebut, maka menurut saya si B hanya perlu berurusan pada si A dan menagih bolpen pada si A karena B tau yang meminjam bolpennya adalah si A, tidak urus bahwa si C yang menghilangkannya

    meski terdengar klise namun kadang ada hal yang lebih sederhana dan tidak penting yang gue perdebatkan sampai membuat hubungan dengan teman tidak baik

    • mungkin secara psikologis, kita mah blom OCD beneran.. bru seperti perfeksionis yg mnuju OCD aja.. tp klo dikaitin sama gejala, OCD kan orangnya slalu brusaha mengingat2 sesuatu padahal gampang diingat, klo di saya, saya memang pelupa, termasuk short term memory loss terkait ide tulisan/kalimat apa yg mau ditulis.. kadang bbrp detik ber-ide, 5 detik kemudian lupa lagi.. bisa lancar cm kalo bener2 fokus..

      trus OCD klo menurut saya seperti bagian dr perfeksionis, jd kemungkinan besar (#cmiiw) orangnya memang punya nilai/prinsip yg dianut dan berefek ke kebiasaan perfeksionis n dalam kegiatan sehari2 jadi seperti OCD.. skalipun prinsip/nilai itu tdk ada hubunganny sama barang2 yg hrs dicek berulang2 sehari2 itu.. kebetulan sy juga gitu, ada prinsip yg gak bs dilanggar sama skali sama org2 di sekitar saya,, bisa sampe nangis2 klo ada temen yg ngelanggar.. padahal itu hal yg sangat sederhana n wajar buat orang lain..

      skali lg saya belum punya basic pengetahuan di bidang psikologi.. jd tulisan ini jg bagian dr observasi saya ke diri sendiri, gugling, n ke temen2 di skitar saya yg jg mngalami hal2 mirip OCD🙂 thanx ya buat sharing pengalamanny di atas😉 ternyata banyak yg seperti kita.. hehe..

      • saya mahasiswa psikologi baru semester 3 tapi sempat pernah dalam pelajaran disinggung OCD namun tidak mendalam, baru ini suka liat cerita orang2 yang merasa OCD dan lihat film “As Good As It Gets”

        dalam film tersebut, sang aktor kira2 umur 50an, OCDnya sangat terlihat ketika dia berjalan dengan tidak ingin menginjak garis antara ubin, seperti kebiasaan anak kecil, namun ini sampai kelewatan batas, misalnya ketika mau masuk ke sebuah toko yang menggunakan ubin kecil yang tidak memungkinkan sang aktor tidak menginjak garis antara ubin, maka aktor hanya didepan pintu dan berteriak ingin membeli barangnya dari luar.

        sejauh ini saya merasa kebiasaan yang saya anggap ocd ini tidak mencolok seperti dalam film, namun terkadang kebiasaan saya mengecek tas berulang kali dalam waktu yang dekat sempat beberapa kali teman saya bertanya apakah saya sedang kehilangan sesuatu.

        seneng juga bisa nyeritain pengalaman dalam diri saya yang saya anggap menyebalkan, namun ada positifnya yaitu saya tidak pernah kelewatan barang ketika mau pergi atau ketika mau meninggalkan suatu tempat dan banyak lagi

        terkadang ingin cerita sama orang tua atau teman, namun karena dia tau siapa saya, maka saya tidak bisa bercerita sedetail ini, karena takut hanya saya yang demikian, ternyata ada banyak juga🙂

      • hihihi iyaa.. cerita2 aja sharing disini.. emang pasti ada manfaatnya sih ngecek sesuatu berulang2.. dinikmati ajah yaa, sambil latian dikit2 buat nge-“ignore” perasaan ada yg kurang klo belom ngecekin😀

  12. hello salam kenal…sekedar sharing yaa..:)
    setelah baca2 tentang OCD, saya jd curiga kalo sy termasuk. sy sukanya mengatur2 barang biar terlihat rapi dan ringkes..misal ngatur2 buku di meja atau barang2 di kamar supaya sejajar atau membentuk formasi tertentu..dan itu berulang kali.
    kadang sy sadar kalo kegiatan tsb buang2 waktu, tapi kalo sy nggak melakukannya, sy jadi resah & gregetan..ujung2nya ya ttp mngatur2 barang itu td..pdahal ada pkerjaan lain yg lebih penting.
    kalo ada temen main ke kamar trus dia suka ngerubah2 posisi barang2 sy, sy suka gregetan..dan ketika dia udh pergi,sy langsung benerin posisi barang2 itu lagi. dan entah knapa setelah ngatur2 itu sy jd legaaaaaaaa sekali.
    trus juga pd proses skripsi sy. sy butuh waktu lama untuk mengecek lagi berulang2 apa kerjaan sy udah bener..sampe temen2 sy pada protes knp sy lama sekali ngerjain skripsinya. mereka sampe bilang “sudah, kasih aja ke pembimbing…kalo salah gpp yg penting pembimbing tahu hasil skripsimu”
    tp saran mereka nggak aku lakukan.. krn sy takut salah dan pembimbing sy tdk puas dgn skripsi sy (yg selalu sy pikir blm sempurna)
    dan dr sumber yg sy baca…perilaku OCD salah satunya adalah takut salah dan slalu ragu2..
    hmm menurut km ini OCD bukan? hehehe

  13. Kak, mau tanya nih, kan aku suka habis dari dapur atau kamar mandi masuk-keluar berkali-kali. Maksudnya buka pintu kamar mandi trus kaki kanan keluar, ntar masuk lagi trus kluar lagi trus masuk lagi sampe 3 kali. Habis itu nutup pintu trus ntar dibuka lagi kaki kanan ngulang lagi gitu masuk-keluar 3 kali. Kalau dari pintu dapur juga sama mesti 3 atau 5 kali. Terus lagi kalau tangan atau kaki kesenggol benda mesti ntar aku sentuh2in sampe 3 kali atau 5 atau 11, gatau knp tp kbiasaannya gak bisa hilang. Itu jg harus bilangan ganjil dn harus prima, ini aku ocd bkn y, Kak O.oa suka malu diliatin orang, nanti kalau diliatin saya berhenti tapi jadi risih, trus kalau orang tadi udah ga lihat saya bisa ulangin kegiatan tadi dari awal tapi mesti dilipatin 3

    • hai hai.. klo dr deskripsinya itu malahan ocd beneran😀 krn udh ngelibatin frekuensi dengan jumlah ganjil tertentu.. slama gak mengganggu gak papa sih.. klo mau disembuhin, coba pelan2 dilawan rasa gelisahnya klo gak ngelaksanain sampe angka ganjil tertentu *easier said than done😀 *

  14. kira-kira ada obatnya apa engak ya ?
    gue juga kena OCD gue bingung mau ngapain untuk menghilangkan kebiasaan OCD itu😦

  15. Saya hanya ingin berbagi, saya penderita ocd juga, beberapa pengalaman saya bahkan menakutkan untuk saya, sudah hampir 6 tahun hingga sekarang saya mngalami ocd, saya kira hanya saya yg mengalami ini, saya selalu melakukan kebiasaan yg berulang ulang yang menurut saya tak masuk akal, bahkan beberapa teman saya menganggap kebiasaan saya aneh, apakah ada obat untuk ini, ?

  16. Sharing ya mba, kalo aku lebih parah lagi. Kebiasaan kalo mau tidur harus ngecek dulu barang2 di atas lemari, ngecek pintu udah dikunci belum padahal mah udah dikunci tuh, berulang-ulang sampe 3 kali atau pokoknya angka ganjil. Selain itu kalo keluar kamar mandi kadang kaki kanan dulu yg keluar, masuk lagi ngulang lagi kaki kiri dulu yg keluar. Kalau habis nyentuh barang juga kalo kesentuh tangan kanan tangan kiri juga harus nyentuh. Trus kalau habis nemu bahasa inggris yg nggak ngerti artinya harus cepet2 cari kamus saking penasarannya. Aduh capek juga kayak gini terus, kalau dipikir2 ini hal bodoh dan nggak masuk akal, tapi bikin cemas kalau nggak dilakuin, gimana cara ngilanginnya ya, huhu

  17. Mba mau cerita juga nih, hehhee…
    Jadi, ini bukan saya yg menganggap bahwa saya mengalami “OCD”. Hanya teman-teman saja yang berhipotesa bahwa saya menuju atau bahkan sudah OCD. teman-teman berhipotesa demikian setelah saya bercerita tentang kebiasaan saya. misalnya, “ketika saya harus mengerjakan tugas pendahuluan Lab yang hanya membutuhkan 3 kertas A4 tapi, saya bisa mengulangnya hingga 15 kali bahkan lebih, dengan alasan garis yang tidak enak saya pandang, tulisan yang miring, ada beberapa huruf yang tidak simetris, atau ada sesuatu yang mengotori kertas,,, dan itu menyenangkan ketika saya benar-benar merasa hasilnya sudah sempurna atau saya akan berhenti bekerja ketika saya sudah benar-benar merasa lelah… ” atau bahkan kasus “saya tidak mau atau merasa tidak senang ketika makan camilan, gorengan atau apapun itu menggunakan tangan dan saya tahu bahwa saat itu juga disekitar saya tidak ada air untuk membasuh tangan, itu membuat saya tidak nyaman sekali ketika ada bekas kerupuk atau bahkan kacang di tangan saya”….atau kasus “ketika saya mengerjakan Powerpoint, itu bisa memakan waktu yang lama bahkan utk 1 slide… karena alasan tidak enak di pandang, belum sesuai dengan ide, dll”…

    Tapi saya merasa itu hal yang biasa sebenarnya, karena manusia punya kecemasan akan sesuatu. Hal yang tidak biasa ketika melakukan sesuatu yang tidak menyumbangkan “manfaat”…
    kalau saya membaca banyak kisah di atas, saya rasa itu hal yang wajar-wajar saja karena kecemasannya masih dalam hal memikirkan sesuatu yang bermanfaat, misalnya “mengecek pintu berkali2,. itu wajar krn taku kemalingan atau apa2″….
    yang tidak wajar ketika punya kebiasaan menghitung tiang listrik di jalan “itu tanpa alasan dan tidak bermanfaat”…
    atau kebiasaan menghitung berapa jumlah menyisir rambut setiap kali bersisir.

    makasih mba…

  18. Ka, gimana cara kaka meminimalisir rasa ketakutan kaya lupa sudah mengunci pintu apa belum, dll. Karena, ternyata membuat jadwal kegiatan di rumah itu tidak ampuh? thx kak

  19. Haloo, Saya Tessa mahasiswa Interior Design dan sekarang saya sedang melakukan penelitian tentang penderita OCD ordelines. Saya mohon bantuannya jika dari anda sekalian yang berlokasi dijakarta dapat meluangkan waktunya untuk saya wawancarai sebentar. Saya juga akan memberikan tip/sejumlah uang untuk anda sebagai bentuk Terimakasih saya. Jika ada penderita yang mengalami gejala seperti alergi garis , atau yang punya kebiasaan mengatur barang2nya secara symetris, dan tidak menyukai bentuk asimetris bahkan hanya dapat menggunakan warna2 tertentu. Mohon hubungi saya melalui WA 0838-4038-0390 / Email : larassatitessa@gmail.com. Terimakasih dan wawancara ini hanya untuk penelitian semata bukan untuk dipublikasikan,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s