Kenapa yah dia bisa ngeliatin jeleknya dia di depan kita??

kenapa yah orang bisa ngeliatin jeleknya dia di depan kita?
kalo emang sifat aslinya sih nggak pa pa.. seneng malahan dia nggak jaim depan kita..
lha kalo orang terdekatnya pun nggak pernah tau dia begitu, gimana?
..satu kasus.. oke fine..
..dua kasus.. okey.. masih fine.. gw nya doang kali aneh2 mikirnya..
..tiga kasus.. mulai mikir.. ada yg salah nih..
..kasus-kasus lainnya.. lho.. lho.. lho.. udah dong???

kok si x gini yah?
“ah, nggak mungkin dia begitu..”
masa iya? kok ak ngerasa gitu yah..
“selama ak kenal dia nggak gitu, ak dah lama banget kenal dia..”
(disini kumulai menyadari ada sesuatu yang nggak beres.. aneeh..)
then finaly, ak jawab..
oke oke fine.. akunya aja kali yah aneh2 mikirnya..
(kita tutup saja pembicaraan daripada nama baik si X luntur depan temannya)

yang seru lagi, kalo orangnya nggak sadar itu salah.. ho.. ho.. ho..
Si Y misalnya..
kok kamu gini sih? nggak boleh lho.. salah kan..
“nggak ah.. ak masih mending.. daripada si X lebih parah”
…..
nah lho.. gimana coba.. padahal salah yg dilakuin tuh sama.. beda kasus sih..

kadang stres juga kalo dipikirin..
heii.. halooo… dia begini lho.. kenapa sih nggak ada yg sadar?? kenapa nggak ada yg percaya..
aku yang sudah gila, atau emang orang2 merem, atau si objek berkepribadian ganda??
akhirnya pilihan jatuh pada khuznudzon dengan berpikir, emang aku aja yg sudah hampir gila..
..end of story..
………………….
…hmmm…..
tp masa iya ak yg gila?? (ternyata masih dendam penasaran si ami..)
perasaan masih bisa panik belom pre TA, masih nganggep tiramisu itu enak, masih bilang bu Cia cantik..
kayaknya itu cukup buat bukti ak masih waras deh..

okey, ini ada beberapa alternatif jawaban, menurut kalian yg mana yg bisa jd alesan seseorang ngeliatin versi buruknya mereka di depan kita:
pilihan jawaban:
1. kita sangat toleran terhadap kesalahan, jd orang nyantai aja ngelakuin hal2 salah di depan kita..
2. kita punya aura2 ‘setan’ yang ngebuat orang bisa berbuat salah yg nggak semestinya –> ni gw kayaknya
3. kita orang yg ngebuat orang lain nyaman sehingga dia nggak perlu jaim2 di depan kita n bisa apa adanya
4. emang orangnya aslinya jelek kelakuannya, cuma bisa pake topeng sempurna tanpa cela di depan orang lain..
5. ada hal luar biasa yg harus dia hadapi.. n ternyata almost cross his/her limit.. jadi stress n berbuat aneh2.. tapi nggak sadar itu salah..
6. emang orangnya punya 2 kepribadian –> sumpah, ini kasus langka, jadikan ini alternatif terakhir pilihan

sebagai penutup..
aku sadar.. aku kemungkinan besar sama seperti X atau Y (bener satupun udah true)..
aku nggak nganggep diri aku atow orang lain yg selalu bisa berbuat bener itu lebih baik..
yang aku sadari sih.. nggak semua orang kuat ngehadepin masalah dia sendiri..
nggak semua orang stabil dengan pengaruh sana sini..

aku appreciate orang yg tetep bisa jadi ‘bener’, at least jadi dirinya sendiri,
setelah ngehadepin masalah2 berat di hidupnya..
daripada yg kaget dengan kejamnya warna warni dunia, n jadi nyeleneh tanpa arah.. aku misalnya.. hmmm…

tapi dengan adanya si X dan si Y ini kan jadi bisa belajar uniknya orang.. anehnya hidup.. dan nyeleneh2nya orang.. kalo liat yg baik2 mlulu mah gampang.. defaultnya orang ya ngeliatin yg baik2 dari dirinya.. yg versi jelek orang2 ini yg seru.. sbenernya sih thanks to X dan Y, karena orang2 macam inilah yg banyak ngasih pelajaran hidup n nggak diulangi ma orang2 lainnya..

ya udah ah.. capek.. fiuuh..
yang baca berikan komentar pokoknya,, ho,, ho.. ho.. tengkyu…

7 thoughts on “Kenapa yah dia bisa ngeliatin jeleknya dia di depan kita??

  1. Pertama kali baca.. langsung merasa tersindir.. ahahaha.. gak tau apakah yang dimaksud si mi mon ini termasuk saya atau gak, tapi saya memang orang yang “dalem”-nya tidak banyak orang yang tau..

    yah.. saya pikir juga semua orang gitu.. punya temen-temen yang kenal “sedikit” tentang diri kita… ada yang “agak dalam”… ada yang “luar biasa dalam”…

    kalau mi mon merasa menjadi orang yang “luar biasa dalam” mengenal orang itu… yang cuma sedikit orang yang tahu… bersyukurlah… karena itu berarti kamu orang yang dipercaya untuk berbagi…

    bukankah itu menunjukkan seberapa berarti diri kita bagi orang lain? hehe…

    nah tentang alesan seseorang ngeliatin versi buruknya mereka di depan kita… saya termasuk poin 3-5…

  2. Mmm, sulit juga,kak,.. Kaya’nya yang paling mungkin sih alesan yang ketiga,..
    Tapi dari ke semua alasan itu ga ada yang berlaku untuk ku sih,..
    klo aku, mgkn gara2 ga sengaja aja atau kelepasan menunjukkan sifat jelekku (terbawa suasana, emosi, dll),.. :p

  3. hmm…. *just like old man
    ut apa liatin yang jelek (apalagi sampe menghina…)
    mendng yang ok2nya jadi gak bakalan “jaim”

    *nyambung gak yaaaa
    heuehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s