Life’s bitter pollen.. Blessing.. Choice..

Baru baca cerita nih dari Buletin Tafakuran.. yah mungkin dah pada sering denger kali ya.. cuma analoginya beda-beda.. trus aku terkesan aja.. soalnya nyambung banget ma yang baru aku rasakan..
Nih sedikit kutipan ceritanya:

Pahitnya kehidupan adalah layaknya segenggam serbuk pahit, tak lebih, tak kurang. Jumlah dan rasa pahitnya pun sama dan akan tetap sama. Tetapi kepahitan yang kita rasakan sangat bergantung dari wadah yang kita miliki. Ketika kita menabur serbuk itu di gelas, diaduk, kemudian diminum, rasa airnya akan pahit. Namun ketika menaburkannya ke sungai, diaduk, kemudian diminum, rasa airnya akan tetap segar.

Kepahitan itu didasarkan dari perasaan wadah tempat kita meletakannya. Jadi saat kamu merasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup, hanya ada satu yang dapat kamu lakukan: lapangkanlah dadamu menerima semua itu, luaskanlah hatimu untuk menampung semua kepahitan itu.

Berasa banget ni ceritanya.. emang ternyata bukan sekedar teori atau omongan sok bijak doang,,
aku bener-bener ngerasain gimana saat-saat aku harus minum air yang dah dicapur serbuk itu di gelas dan di sungai.. berat banget saat harus minum yang di gelas.. 2 bulan pun rasa pahitnya nggak ilang..
tapi saat aku ngehadapin masalah yang sama, aku berusaha menaburkan serbuk pahit itu ke sungai..
jadi pahitnya nggak berasa, seger malahan.. emang nggak bisa sendiri sih.. Cara utamanya ya dengan niat bener-bener.. usaha.. trus pasrah n berdoa minta dikuatkan ma Tuhan.. dan selanjutnya biarkan Allah yang membantu kita..
Sehari doang aku ngalamin perubahan drastis ini.. dari ngerasa pahit banget (ngerasa pahitnya emang agak lama sih).. trus besoknya ngerasa seger banget (tapi perubahannya nggak bertahap.. instan pisan..)..

Aku jadi ngerasain, berkah dan hikmah itu ada.. dan terjadi di bulan penuh hikmah ini..
Entah kenapa, aku baru ngerasain arti bulan penuh hikmah tuh sekarang..
Ya dengan pengalaman pribadi itu sih.. Mungkin aku dibiarkan mengerti sendiri dan belajar sendiri dari pengalaman oleh Tuhan.. bukan mengerti dari hasil membaca atau mendengarkan orang lain bercerita mengenai hikmah di bulan puasa..

Hmm.. ada lagi kutipan lesson learned dari kisah di atas tadi:

Hidup itu adalah sebuah pilihan.. Mampukah kita menjalani hidup dengan baik sampai ajal kita menjelang..
Bila dihadapkan pada sebuah pilihan, apakah anda memilih untuk sehat, makmur, punya banyak teman, dan bahagia… Ataukah memilih sebaliknya, sakit, makmur, sedih?

Tentunya semua orang akan memilih yang pertama tanpa pikir panjang.. Yang menjadi masalah apakah kita selalu dihadapkan pada pilihan yang pertama saja?
….
Buatlah pilihan tepat – sekalipun sederhana – karena hidup anda akan ditentukan oleh pilihan-pilihan yang anda buat.. Bahagia ataupun sengsara, anda sendiri yang menentukan..

Nah, kutipan yang terakhir ini yang agak-agak mengganggu pikiranku.. Iya sih, idealnya harus seperti itu..
Tapi nggak semua orang bisa ngelakukan itu,, Nggak semua orang bisa selurus itu..
Nggak semua orang bisa sebijak itu..
Contohnya aja aku.. Mungkin banyak sekali pilihan ‘nyeleneh’ (aku nggak mau bilang pilihan salah) yang aku pilih dalam hidup aku..
Ya jadilah aku yang sekarang ini,. Bukan wanita alim dan pintar plus ideal yang disukai semua orang..

Tapi aku pernah memilih sesuatu yang besar dalam hidup aku.. Mungkin yang ngubah jalan hidupku jadi seperti ini.. Sakit memang jadinya sekarang.. Tapi entah kenapa aku nggak pernah nyesel dengan pilihan itu..

Yah.. Never look back on your choice (kutipan dari seorang senior favorit temenku ^_^ & kutipan film juga sih)..
Mau nambahin sedikit.. Ketika kita dah jenuh or lelah ma pilihan kita, kita flashback lagi aja ke belakang..
Apa sih alasan kita ngambil pilihan itu?? Bukan masalah kita memilih yang benar atau yang salah..
yang penting adalah at least pada saat pilihan itu kita pilih, kita menganggap alasannya itu benar..
Ya itu aja yang dipegang sampai nanti..

Kita nggak akan pernah tau pilihan yang kita ambil itu bener atau salah,,
Mungkin dalam 1 bulan, kita anggap pilihan yang kita ambil itu benar karena mendatangkan kebahagiaan bagi kita,, Tapi 2 bulan kemudian, ketika masalah mulai timbul, kita menganggap pilihan itu salah..
Tapi ketika masalahnya dah selesai, anggapan berubah lagi.. or ketika kita dah mulai bisa nerima masalah dan efek buruk pilihan itu sebagai pelajaran hidup, kita anggap itu benar lagi.. lho.. lho..
Dunia muter.. Kehidupan selalu berjalan.. walopun tidak seperti yang kita inginkan..
Jadi aku nganggep nggak ada pilihan yang salah.. Lha kita dulu pernah milih itu kok..
Jenuh.. lelah.. sedih.. ngeluh.. bisa aja dirasakan.. kita manusia kok..
Aku juga.. bahkan sampai sekarang, aku ngejalani beratnya konsekuensi pilihanku itu..
Bukan bahagia yang aku dapet dari pilihan itu.. Sedih iya.. marah iya,, Tapi aku bener-bener nggak pernah nyesel mengambil pilihan itu.. Karena aku selalu inget alasan kenapa aku milih itu.. aku anggap itu bener,, sampai sekarang..

Jadi menurutku kesimpulan yang tepat bukanlah “buatlah pilihan tepat” tapi lebih cocok buatlah pilihan yang benar dengan alasan yang setidaknya menurut anda benar dan never regret what we choose.. kita kok yang menjalani hidup.. bukan orang lain.. jadi ya yang kita anggap benar.. lagian siapa yang tau kalo pilihan yang kita ambil tuh tepat..

Yah, apapunlah yang kita pilih.. entah itu menjadikan kita bahagia or sebaliknya.. pastinya banyak pelajaran hidup yang bisa kita ambil terutama ketika kita memilih suatu yang penting bagi hidup kita..
Dan emang banyakan pelajaran yang bisa diambil ketika ada konsekuensi berat dari pilihan itu..

Yah.. begitulah.. kalo ada yang tidak setuju, mohon dikomentari.. atau kalo ada tanggapan, comment juga ya.. dah kebanyakan ngemeng ni si ami..

7 thoughts on “Life’s bitter pollen.. Blessing.. Choice..

  1. amaliarahmah : kalo ada yang tidak setuju, mohon dikomentari

    fajrinrasyid : gak ekivalen kan ya? maksudnya kalo setuju, tetep boleh komentar kan?😀

    um.. soalnya dasarnya sih setuju mi.. sebenernya, kebenaran mutlak kan di tangan Yang Di Atas nih.. jadi kita gak akan pernah 100% tahu keputusan kita itu benar atau salah… yang bisa kita lakukan adalah, setelah menjalaninya, ya usahakan agar itu benar saja🙂

    Istilahnya, kalo kata Sandiaga S. Uno, Do 100% in every parts. So kalo udah pilih, do ur best lahh..

    Nah, istilah saya sendiri, apakah kalo kita ngambil keputusan lain yang kita buat sekarang, kita bakal lebih baik dari kita sekarang? belum tentu kan? ya udah, maksimalin aja yang sekarang

    amaliarahmah : setuju.. setuju..🙂

  2. emang susah nentuin pilihan. ketika kita dah memutuskan pilihan,,yakin aja itu adalah skenario Allah yang harus kita jalani sebagai aktornya,,,,

    amaliarahmah : setuju.. setuju.. kepikirn juga ya sampe sana.. 😀

  3. bijaksana skali si fajrin.
    tapi gw tetap ga stuju me.
    kita ga bisa slalu mengganggap yang kita lakukan slalu bnar. tapi memang buat mengetahui bnr ato salah itu susah. emang si kita ga boleh nyesel ttg yg kita buat d masa lalu. tapi kan ga brarti perbuatan itu slalu kita anggap bnr. kadang2 kita juga harus nerima kalo kita salah.
    tapi bukan disesali. malah harus dperbaiki.

    amaliarahmah : hmm.. iya juga sih.. tapi pilihan bukan kesalahan kok.. dalam menjalani pilihan itu yang mungkin kita ngelakuin perbuatan2 yang dianggap salah.. nah itu yang harus disadari benar atau salah..
    udah nyadar kok.. nggak nyesel juga.. n aku sangat keras kepala kalo dah yakin ma sesuatu😀

  4. kyaaa berbahaya,,, bgmn kl linknya bkn ke blog temenmu,, tapi lgsg ke blog penulisnya😀
    tapi itukan kutipan film jg mi,,,

    amaliarahmah: oke fit.. dah di-edit demi kemanan dan ketenangan dunia..🙂

  5. baik salah itu hanya Allah yang tau.. jika hanya baca 1 kata mana mungkin bisa menyimpulkan kalimat, jika punya satu kalimat mana mungkin bisa menyimpulkan satu paragraf.jika kita hanya punya sehalaman buku, mana bisa kita menyimpulkan tentang buku itu,,,nah kalo kita baru mendapat secuil kejadian dari Allah, kita tak akan tau n tak akan bisa menyimpulkan itu akan baik atau buruk bagi kita nantinya…
    ya yang kita dapet, jalanin aja sebaik-baiknya n se ihklas-ihklasnya…walau tanpa tau itu nikmat atau azab,,kita patut berprasangka baik pada Allah…
    wallahua’lam bisshowab,,,

    amaliarahmah : waahh.. cerita lain yang bagus nih.. makasih yah.. setuju2.. dan emang karena prasangka baik ke Allah itulah yang ngebuat masalah ini selese dengan sendirinya.. plus kelegaan hati.. memang Dia selalu memberikan apa yang terbaik buat kita kok..:D

  6. hmmm bingung mo komen apa..

    iya ya kita ga boleh ‘look back on your choices’? kalo gw lebih pilih ‘never regret on your choices’. look back gapapa, biar tau dimana salahnya kita terhadap pilihan2 yang pernah kita buat. biar kedepannya ga mengulang kesalahan yang sama. gitu kali ya? :p

    gw di link dong, mi!

    amaliarahmah : Waah.. setuju bel.. aku ganti ah ah motonya.. nggak kepikiran sampe kesitu.. makaih ya.. inspiring nih qbel..

  7. tampaknya kita mengalami hal yang sama, mi..hehehehehehehehehe

    tapi setuju juga sih, no regret intinya. Toh itu pilihan kita dulu.

    amaliarahmah : oh iya, pernah juga ya?? ya iyalah mi.. namanya juga hidup.. penuh pilihan.. iyaa ni.. jadi lebih setuju kutipan “no regret”.. edit ah di blog..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s